Manfaat Puasa Senin Kamis Untuk Wanita (Rahasia Awet Muda)

0
411
manfaat puasa senin kamis untuk wanita
khasiat puasa senin kamis untuk wanita

Tahukah Anda bahwa ada manfaat puasa Senin Kamis untuk wanita dari sisi kesehatan? Salah satu khasiat nya adalah memperlambat proses penuaan dan memperpanjang usia. Tentunya ini akan sangat menarik bagi kaum hawa yang mendambakan untuk selalu awet muda.

Tips Awet Muda Dengan Puasa Senin Kamis Bagi Wanita

Manfaat puasa Senin Kamis bagi kesehatan juga dapat dirasakan kaum perempuan. Namun sebelum kita memperlihatkan bukti-bukti nya di bawah ini, kenali dahulu tentang istilah-istilah yang penting berkaitan dengan tulisan ini.

Puasa intermiten adalah puasa yang dilaksanakan dengan makan layaknya makan seperti biasa selama periode waktu beberapa hari dalam 1 minggu. Kemudian setelah itu melakukan puasa di hari-hari lain. Puasa Senin Kamis dapat dikategorikan ke dalam jenis puasa ini.

Di bawah ini ada 4 penelitian yang mendukung bahwa manfaat puasa Senin Kamis untuk wanita benar-benar ada. Meskipun keseluruhannya baru bisa diuji untuk hewan, akan tetapi tentu saja hasil studi ini adalah hal yang penting. Yuk kita simak terlebih dahulu.

Bukti Manfaat Puasa Senin Kamis Untuk Wanita

1. Efek Puasa Intermiten Pada Pertumbuhan dan Masa Hidup Tikus

Abstrak
Dari penyapihan sampai mati, 28 tikus jantan jenis Wistar dipelihara dengan diberikan diet ad libitum (AL). Sebanyak 24 tikus jantan lainnya diberikan pola diet puasa intermiten (diet every-other-day/ EOD). Rentang hidup rata-rata kelompok EOD menunjukkan peningkatan 83% dari kelompok AL.

Selain itu, analisis Gompertzian tentang angka kematian menunjukkan bahwa tingkat penuaan lebih rendah pada kelompok EOD. Sementara berat badan dan tingkat pertumbuhan berkurang pada kelompok EOD, durasi pertumbuhan mereka adalah 75% lebih lama dibandingkan dengan kelompok AL. Hubungan positif yang signifikan muncul antara rentang hidup dan parameter tingkat pertumbuhan dalam kelompok AL.

Namun, tidak ada hubungan signifikan yang ditemukan antara rentang hidup dan parameter berat badan pada kelompok EOD. Oleh karena itu, untuk mendukung hipotesis bahwa efek pembatasan makanan berkepanjangan melalui retardasi perkembangan, bukti diproduksi hanya dalam perbandingan antara kelompok hewan yang diberi makan AL dan EOD.

2. Pensinyalan melalui RHEB-1 memediasi umur panjang yang diinduksikan puasa intermiten pada C. elegans.

Abstrak
Pembatasan diet adalah intervensi yang paling efektif untuk memperpanjang umur spesies yang berbeda. Pada mamalia, dua rejimen pembatasan diet, puasa intermiten (intermittent fasting/ IF) dan pembatasan kalori jangka lama, telah terbukti memperpanjang umur dan mengurangi timbulnya gangguan yang terkait usia. Karakteristik penting dari IF adalah dapat menambah umur bahkan ketika ada sedikit atau tidak ada penurunan asupan kalori secara keseluruhan. Mekanisme molekuler yang mendasari umur panjang yang diinduksi IF sebagian besar tetap tidak diketahui.

Di sini kami membuat rejimen IF yang secara efektif memperpanjang umur Caenorhabditis elegans (sejenis nematoda), dan menunjukkan bahwa GTPase RHEB-1 dengan berat molekul rendah memiliki peran ganda dalam regulasi umur; RHEB-1 diperlukan untuk umur panjang yang diinduksi IF, sedangkan penghambatan RHEB-1 meniru efek pembatasan kalori. RHEB-1 memberikan efeknya sebagian oleh pemberi sinyal pemberi sinyal seperti insulin / insulin growth factor (IGF) DAF-16 di IF.

Analisis kami menunjukkan bahwa sebagian besar gen upregulated yang diinduksi puasa memerlukan fungsi RHEB-1 untuk induksi mereka, dan bahwa pensinyalan RHEB-1 dan TOR diperlukan untuk downregulasi peptida yang diinduksi puasa, INS-7. Temuan ini mengidentifikasi peran penting pensinyalan oleh RHEB-1 dalam perubahan umur panjang dan ekspresi gen yang diinduksi IF, dan menyarankan hubungan molekuler antara umur panjang yang diinduksi IF dan jalur pensinyalan seperti insulin / IGF.

3. Pengaruh puasa berulang jangka pendek pada umur panjang tikus F1 betina (NZB x NZW).

Abstrak
Pembatasan kalori pada tikus dikenal untuk memperlambat laju penuaan, meningkatkan rata-rata dan masa hidup maksimum, dan menghambat terjadinya banyak penyakit yang berkaitan dengan usia. Namun, sedikit yang diketahui tentang pengaruh puasa berulang jangka pendek pada umur panjang.

Dalam penelitian ini, tikus F1 betina (NZB x NZW) digunakan untuk menguji efek fisiologis puasa berulang jangka pendek (4 hari berturut-turut, setiap 2 minggu). Hasil penelitian menunjukkan bahwa tikus yang puasa bertahan secara signifikan lebih lama daripada tikus yang diberi makan penuh, meskipun kelompok puasa memiliki berat badan lebih berat daripada kelompok kontrol. Waktu bertahan hidup rata-rata untuk puasa dan tikus kontrol masing-masing adalah 64,0 +/- 15,3 dan 47,9 +/- 9,4 minggu. Manipulasi puasa berulang jangka pendek juga efektif pada perpanjangan masa hidup pada tikus yang rentan autoimun.

4. Efek diferensial dari puasa intermiten dan olahraga sukarela pada berat badan dan umur pada tikus dewasa.

Abstrak
Tikus wistar jantan ditempatkan di kandang laboratorium atau kandang beroda aktivitas pada usia delapan 10,5 atau 18 bulan. Bagian dari setiap kelompok kandang terus diberi makan ad libitum, sedangkan hewan yang tersisa diberi makan setiap hari. Dibandingkan dengan kondisi ad libitum, pemberian makanan secara puasa intermiten dapat menurunkan berat badan dan meningkatkan umur.

Dibandingkan dengan kondisi terkurung, olahraga sukarela di roda aktivitas mengurangi berat badan hanya pada kelompok 10,5 bulan yang diberi ad libitum tetapi tidak menghasilkan efek pada kelangsungan hidup kedua kelompok umur. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pemberian makanan secara intermiten dapat meningkatkan kelangsungan hidup pada tikus dewasa bahkan melampaui usia di mana pertumbuhan berat badan biasanya berhenti, sedangkan olahraga sukarela tampaknya memiliki ambang awal di mana peningkatan umur panjang tidak diamati.

Nah, itu tadi beberapa bukti ilmiah tentang khasiat puasa intermiten (dalam hal ini puasa Senin Kamis) bagi kesehatan, khususnya untuk memperpanjang usia harapan hidup dan terlihat awet muda. Meskipun riset masih dilakukan pada hewan, akan tetapi tidak ada salahnya membudayakan puasa ini dalam kehidupan sehari-hari. Selain mendapatkan nilai ibadah juga mendapatkan dampak kesehatannya.

Sumber:
healthline.com
https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/7117847
https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/19079239/
https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/10854629
https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/6848584
drzuhdy.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini