Dampak Perilaku Rasisme Pada Kesehatan Fisik dan Mental

0
133
Dampak perilaku rasisme pada kesehatan fisik dan mental
Ilustrasi beragam etnis yang rentan perilaku rasisme

Dampak perilaku rasisme pada kesehatan fisik dan mental manusia. Rasisme, atau diskriminasi terhadap ras atau etnis, merupakan faktor penyebab utama timbulnya penyakit. Hal ini juga berperan dalam peningkatan disparitas. Yaitu perbedaan dalam kesehatan fisik dan mental antara orang kulit Hitam, pribumi, dan orang kulit berwarna.

Artikel ini akan menjelaskan tentang beberapa cara rasisme dapat memberikan pengaruh kepada kesehatan. Bagaimana tingkat kesehatan seseorang ketika menghadapi beban rasisme, dan bagaimana faktor sosial ekonomi yang terkait dengan rasisme dapat terus menimbulkan risiko bagi kesehatan fisik dan mental.

Dampak Perilaku Rasisme Pada Kesehatan Orang Dewasa

Sebuah tinjauan sistematis pada tahun 2015 mendapatkan hasil dari hampir 300 studi untuk mengamati bagaimana perilaku rasis. memberikan dampak pada status kesehatan fisik dan mental orang-orang Asia-Amerika, Afrika-Amerika, dan Amerika Latin. Rinciannya dijelaskan di bawah ini.

Status Kesehatan Fisik

Tinjauan sistematis yang disebutkan di atas menemukan bahwa individu yang mengalami rasisme dihubungkan dengan. tingkat kesehatan mental yang buruk dan masalah kesehatan fisik dengan tingkat ringan hingga sedang.

Ada banyak studi yang memperlihatkan bahwasanya tingkat stres memiliki kaitan dengan perilaku rasis dan juga memberikan dampak fisikal yang bertahan lama.

Stres bisa menaikkan nilai tekanan darah dan memperlemah sistem imunitas tubuh, yang pada akhirnya akan meningkatkan risiko terjadinya masalah kesehatan umum jangka panjang.

Baca juga: Tabel tekanan darah normal berdasarkan usia

Perilaku rasis dihubungkan dengan tingkat stres yang lebih tinggi, meningkatkan risiko individu mendapatkan tekanan darah tinggi. Faktanya, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) memberikan laporan bahwasanya orang kulit hitam lebih cenderung menderita hipertensi daripada kelompok ras atau etnis lainnya.

Stres akibat perilaku rasisme juga bisa mengakibatkan perilaku yang bisa memperbesar risiko gangguan kesehatan fisik. Misalnya, studi telah menemukan bahwasaya diskriminasi berkaitan dengan peningkatan kebiasaan merokok, minum alkohol, pemakaian narkoba, dan kebiasaan makan yang tidak sehat.

Selain itu, terdapat suatu penelitian pada tahun 2019 yang menemukan bahwasanya pengalaman rasis terlihat meningkatkan kejadian peradangan tubuh pada orang Afrika Amerika. Hal ini memperbesar risiko kejadian penyakit kronis semisal penyakit jantung dan penyakit ginjal.

Penelitian lainnya mengemukakan bahwasanya perlakuan yang tidak adil terhadap orang kulit berwarna mempunyai dampak konsekuensial yang signifikan pada pola tidur dan fungsi fisiologis di usia paruh baya.

Banyak studi mengatakan rasisme struktural dalam perawatan medis sebagai faktor kunci dalam buruknya kesehatan fisik. Contohnya, suatu penelitian pada tahun 2016 tentang bias rasial dan pengelolaan rasa sakit memperlihatkan adanya hubungan antara menangani rasa sakit pada pasien kulit hitam dan keyakinan biologis yang salah, seperti, “Kulit orang kulit hitam lebih tebal daripada kulit orang kulit putih”.

Sebuah riset di tahun 2015 mengungkapkan bahwasanya dibandingkan dengan kelompok ras lain, anak-anak kulit hitam yang mengalami nyeri parah akibat usus buntu lebih kecil kemungkinannya untuk mendapatkan obat pereda nyeri. Ini menunjukkan bahwa bias rasial mengakibatkan profesional medis dalam penggunaan anti nyeri, baik secara tidak sengaja atau sengaja.

Tingkat Kesehatan Mental

Suatu studi meta-analisis di tahun 2015 mengungkapkan bahwasanya perilaku rasisme dua kali lebih mungkin memberikan pengaruh pada kesehatan mental daripada kesehatan fisik. Dari sampel peneliti, BIPOC memberikan laporan pengalaman rasisme juga mengalami masalah kesehatan mental berikut:

  • depresi
  • menekankan
  • tekanan emosional
  • kegelisahan
  • gangguan stres pasca-trauma (post-traumatic stress disorder/ PTSD)
  • pikiran untuk bunuh diri.

Sebuah riset meta-analisis pada tahun 2011 tentang rasisme dan kesehatan mental di antara orang Asia Amerika juga menemukan hubungan yang signifikan antara diskriminasi rasial dan depresi serta kecemasan.

Sebuah makalah di tahun 2018 memberikan pernyataan bahwa ketakutan terhadap rasisme itu sendiri berbahaya, dan dapat merusak karakteristik kesehatan mental yang baik, seperti ketahanan, harapan, dan motivasi. Makalah ini juga menekankan bagaimana serangan verbal dan fisik dapat menyebabkan PTSD.

Pengaruh Perilaku Rasis Pada Kesehatan Anak Kecil

American Academy of Pediatrics (AAP) menjadi prihatin tentang bagaimana rasisme memberikan dampak kepada kesejahteraan anak muda.

Tingkat Kesehatan fisik

Rasisme telah dikaitkan dengan hasil outcome yang lebih buruk, semisal kematian bayi. Riset juga memperlihatkan bahwasanya ibu yang memberikan laporan pengalaman rasisme lebih cenderung memiliki bayi dengan berat badan lahir rendah, yang bisa mengakibatkan gangguan kesehatan lanjutan bagi bayi di masa depan.

Seperti halnya dengan BIPOC pada orang dewasa, kaum muda juga mengalami tekanan terus-menerus karena hidup bersama dan menyaksikan rasisme dan diskriminasi. Seiring bertambahnya usia BIPOC, mereka memiliki risiko yang sama untuk mengembangkan kondisi kesehatan kronis seperti halnya orang tua mereka.

Status Kesehatan Mental

AAP merekomendasikan anak muda yang melaporkan pengalaman rasisme harus menjalani penilaian rutin untuk kondisi kesehatan mental, termasuk:

  • PTSD
  • kegelisahan
  • kesedihan
  • depresi.

AAP juga mengatakan bahwa meskipun anak-anak tidak secara langsung mengalami rasisme, mereka dapat terpengaruh secara signifikan dengan menyaksikan rasisme seperti mereka yang mengalaminya secara langsung.

Stres yang berulang terus-menerus bisa memberikan dampak kepada perkembangan otak, peningkatan emosi negatif semisal ketakutan, serta memengaruhi proses pembelajaran dan memori.

Bagaimana Cara Hidup Sehat Saat Menghadapi Rasisme

BIPOC sendiri seharusnya tidak menrima beban untuk menghadapi perilaku rasisme. Setiap individu butuh untuk mengatasi kerugian struktural, deprivasi sosial ekonomi, dan rasisme untuk mengurangi diskriminasi.

Namun, ada bukti yang menunjukkan bahwa faktor-faktor tertentu dapat membantu orang mengatasi efek negatif rasisme, baik secara fisikal maupun mental.

Bagikan Pengalaman Rasis dengan Orang Lain

Banyak studi memperlihatkan bahwasanya membincangkan pengalaman rasis (tidak memendamnya), bisa membantu seseorang mengontrol perasaan stres, marah, dan frustrasi.

Menumbuhkan Rasa Identitas Ras yang Kuat

Riset tentang rasisme dan pengaruhnya terhadap kesehatan mental telah menemukan bahwa BIPOC yang sangat yakin tentang identitas ras mereka cenderung tidak tertekan oleh rasisme dan kecil kemungkinannya untuk terpengaruh secara fisik atau mental olehnya.

Oleh karena itu, memiliki rasa identitas etnis atau ras yang berkembang dengan baik dapat membantu menumpulkan atau menahan efek rasisme. Namun, diperlukan penelitian lanjutan tentang hal ini.

Bersandar Pada Teman dan Keluarga

Memiliki lingkaran orang untuk diajak bicara agar memperoleh dukungan, nasihat, dan kenyamanan dapat membantu orang mengatasi diskriminasi rasial. Ini dapat mendorong rasa aman dan identitas serta mengurangi pikiran dan perasaan negatif.

Beberapa studi juga menemukan bahwasanya mempunyai jaringan pendukung yang kuat bahkan dapat melawan depresi.

Nah, itu tadi ulasan tentang dampak perilaku rasisme pada kesehatan fisik dan mental. Mudah-mudahan memberikan pencerahan dan manfaat.

  • Sumber:
    • Medicalnewstoday.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here